Awas, Meregangkan Leher Sampai Bunyi “Krek” Bisa Berakibat Fatal

Hari Istiawan

Reporter

Hari Istiawan

Sabtu, 20 April 2019 - 14:47

JATIMNET.COM, Surabaya – Kondisi lelah setelah bekerja atau berada di depan layar monitor terlalu lama kadang membuat orang melakukan peregangan leher. Namun, kebiasaan itu ternyata bisa berakibat fatal jika kalau tidak dilakukand enganhati-hati.

Mengutip Livescience.com, seorang paramedis muda di Inggris baru-baru ini meregangkan lehernya dan berakibat sebagian tubuhnya mengalami lumpuh.

Natalie Kunicki yang berusia 23 tahun waktu itu sedang menonton film di tempat tidur. Dia meregangkan lehernya hingga terdengar suara seperti retak, tetapi dia tidak peduli, situs berita Inggris Unilad melaporkan.

Namun, ketika Kunicki mencoba berjalan ke kamar mandi sekitar 15 menit kemudian, dia tidak bisa menggerakkan kaki kirinya. Dia dilarikan ke Rumah Sakit Universitas College London awal 5 Maret, di mana dokter menemukan bahwa retakan leher telah merusak arteri vertebralis-salah satu arteri utama di leher. Ini menciptakan gumpalan darah yang memicu stroke, menyebabkan kelumpuhan di sisi kirinya, menurut Unilad.

BACA JUGA: Kemenkes Minta RS Siaga Layani Caleg Depresi Pasca Pemilu

Ketika seseorang meregangkan leher, punggung, atau jari-jarinya, bunyi itu disebabkan oleh "gelembung" nitrogen di dalam kapsul yang melindungi persendian, atau oleh ligamen saat mereka meregangkan dan membentur kembali ke tempatnya, menurut Johns Hopkins Medicine (JHM) .

Dalam kebanyakan kasus ini tidak berbahaya, tetapi jika popping sendi diikuti oleh rasa sakit atau bengkak, itu bisa mengindikasikan cedera dan mungkin memerlukan perhatian medis, kata JHM.

Secara umum, retakan leher dan manipulasi agresif dari vertebra leher harus dihindari, karena dapat menyebabkan pecahnya dinding pembuluh darah kritis yang memasok darah ke otak, Dr. Robert Glatter, seorang dokter darurat di Lenox Hill Hospital di New York City, memberi tahu Live Science dalam email.

"Robekan di dinding pembuluh darah dapat menyebabkan stroke jika gumpalan darah terbentuk di lokasi cedera, dan kemudian pecah untuk memblokir aliran darah ke otak," kata Glatter. Stroke dapat menyebabkan kelemahan dan kehilangan sensasi pada ekstremitas dan bahkan dapat menyebabkan kelumpuhan pada kasus ekstrem, tambahnya.

BACA JUGA: Kenali Endometriosis, Penyakit yang Rawan Menyerang Perempuan

Memecah leher juga dapat merusak saraf, ligamen, dan tulang, kata Glatter.

Dalam kasus Kunicki, dia bahkan tidak berusaha untuk mematahkan lehernya: "Saya baru saja pindah, dan itu terjadi," katanya kepada Unilad.

Ahli bedah Kunicki mampu memperbaiki arteri yang rusak, meskipun mereka tidak dapat menghilangkan bekuan darah, menurut laporan berita. Sementara gumpalan darah diperkirakan akan larut seiring waktu tanpa menyebabkan kerusakan lebih lanjut, kelumpuhan Kunicki bertahan pada minggu-minggu setelah operasi, The Sun melaporkan. Setelah satu bulan menjalani terapi fisik, Kunicki telah mendapatkan kembali beberapa gerakan di anggota badan dan jari-jarinya, meskipun dia masih menghadapi bulan rehabilitasi, menurut The Sun.

"Benar-benar tidak ada cara 'aman' untuk meregangkan leher Anda," kata Glatter. "Sederhananya, yang terbaik adalah menghindari melakukannya sejak awal, untuk menghindari kemungkinan komplikasi."

Baca Juga

loading...