Ilmuwan Temukan Peluang Cara Perpanjang Kehidupan Setelah Mati

David Priyasidharta

Selasa, 1 Januari 2019 - 06:00

JATIMNET.COM, Inggris - Ilmuwan telah menemukan cara memperpanjang kehidupan setelah mati dalam sebuah percobaan mengerikan yang menunjukkan otak babi dibawa kembali 35 jam setelah kematiannya.

Kajian yang langka ini menawarkan kemungkinan untuk memperpanjang hidup jika otak manusia harus tetap mendapat dukungan hidup di luar tubuh.

Seperti dikutip dari Express.co.uk, peneliti mampu mengembalikan sirkulasi kepada otak dari babi yang dipenggal dan menjaga organ yang dihidupkan kembali tetap hidup selama 36 jam - suatu prestasi yang memungkinkan mereka untuk mempelajari otak yang utuh dalam detail baru.

Dalam hasil yang "membingungkan" dan "tidak terduga", ahli saraf Universitas Yale, Nenad Sestan menemukan miliaran sel individu dalam 100-200 otak babi yang ditemukan sehat dan mampu melakukan aktivitas normal.

BACA JUGA: Ahli: 100 Gunung Di Dunia Di Ujung Letusan Masif

Profesor Sestan mengatakan dalam presentasi kepada pejabat Institut Kesehatan Nasional (NIH): “Ini mungkin tidak unik untuk babi. Dia menambahkan teknik itu mungkin bekerja pada spesies apa pun, termasuk primata.

Tim Prof Sestan telah bereksperimen di antara 100 dan 200 otak babi yang diperoleh dari rumah jagal, memulihkan sirkulasi mereka menggunakan sistem pompa, pemanas, dan kantong darah buatan yang dipanaskan hingga suhu tubuh.

Namun, tidak ada bukti bahwa otak babi yang tidak berwujud kembali sadar.

Menurut situs web Technology Review, para ilmuwan dan ahli bioetika berdiskusi tentang penelitian, yang melibatkan terobosan dalam memulihkan sirkulasi mikro — aliran oksigen ke pembuluh darah kecil, termasuk yang jauh di dalam otak.

Steve Hyman, direktur penelitian psikiatrik di Broad Institute di Cambridge, Massachusetts, yang termasuk di antara mereka yang diberi pengarahan tentang pekerjaan itu, mengatakan: "Otak ini mungkin rusak, tetapi jika sel-sel itu hidup, itu adalah organ yang hidup.

"Ini adalah pengetahuan teknis yang ekstrem, tetapi tidak jauh berbeda dengan memelihara ginjal."

Hyman mengatakan kesamaan dengan teknik untuk melestarikan organ seperti jantung atau paru-paru untuk transplantasi dapat menyebabkan beberapa orang keliru melihat teknologi sebagai cara untuk menghindari kematian.

Hyman berkata: "Mungkin sampai pada titik bahwa alih-alih orang mengatakan Bekukan Otakku,’ mereka mengatakan ‘Sambungkan aku dan temukan tubuhku.’ "

BACA JUGA: Polisi Tangkap Wanita India Karena Potong Kemaluan Penguntitnya

Harapan seperti itu salah tempat, setidaknya untuk saat ini. Mentransplantasikan otak ke tubuh baru "tidak mungkin dilakukan dari jarak jauh," menurut Hyman.

Sistem Yale, yang disebut BrainEx, melibatkan menghubungkan otak ke loop tertutup tabung dan reservoir yang mengedarkan cairan perfusi merah, yang mampu membawa oksigen ke batang otak, arteri serebral, dan daerah-daerah yang jauh di pusat otak .

Kesadaran tidak diperlukan untuk jenis percobaan pada koneksi otak yang para ilmuwan berharap untuk lakukan pada otak yang hidup di lingkungan eksternal (ex vivo).

Anna Devor, seorang ahli saraf di Universitas California, San Diego, berpikir kemampuan untuk bekerja dengan otak yang utuh dan hidup akan "sangat bagus" bagi para ilmuwan yang bekerja untuk membangun atlas otak.

Dia berkata, “Seluruh pertanyaan tentang kematian adalah zona abu-abu.

"Tetapi kita perlu mengingat bahwa otak yang terisolasi tidak sama dengan organ lain, dan kita perlu memperlakukannya dengan tingkat penghormatan yang sama dengan yang kita berikan kepada seekor binatang."

Baca Juga

loading...